Nurani Sosial, Hak Hewan dan Internet

Moralitas manusia dapat dinilai dari bagaimana mereka memperlakukan yang rentan dalam masyarakat mereka. Kami menganggap mereka yang terlibat dalam pengorbanan manusia, perbudakan, pemenjaraan palsu dll, sebagai barbar. Lalu apa yang harus kita lakukan terhadap mereka yang mengeksploitasi, merendahkan, dan menyiksa yang paling rentan dari semuanya, hewan peliharaan dan hewan pendamping kita? Kami menyelamatkan kesadaran kolektif kami dengan undang-undang untuk mencegah kekejaman terhadap hewan, namun sistem peradilan kami jarang menerapkan kekuatan penuh yang tersedia untuk hukum dalam kasus kekejaman, pengabaian atau penganiayaan. Misalnya, dalam satu kasus, penyiksaan sistematis terhadap seekor anjing muda yang mengakibatkan kematiannya yang lambat selama beberapa jam, hanya menarik hukuman penjara empat bulan, meskipun hakim dapat menjatuhkan hukuman maksimal lima tahun. Jelas bagi orang awam dan masyarakat pada umumnya, bahwa hakim seringkali enggan menerapkan hukuman yang mereka miliki. Tidak diragukan lagi, ini adalah salah satu alasan mengapa kekejaman terhadap hewan terus berlanjut, sejauh itu terjadi.

Adalah naif untuk berpikir bahwa penerapan hukuman yang lebih baik yang tersedia, akan menghentikan kasus kekejaman terhadap hewan terjadi, namun, menegakkan hukuman yang lebih keras tentu akan membantu mencegah pelanggar potensial dan pengeksploitasi komersial hewan yang kurang teliti. Kasus kekejaman terhadap hewan tidak berbeda dengan bentuk kejahatan lainnya anime lovers apk. Sejarah memberi tahu kita, bahwa penuntutan pelanggaran yang kuat dan penerapan hukuman yang tersedia secara ketat, akan bertindak sebagai pencegah.

Penganiayaan dan eksploitasi hewan terus berlanjut, karena berbagai faktor yang ada di komunitas kita. Ini termasuk kurangnya tekad oleh sistem peradilan, untuk memperlakukan kasus-kasus ini dengan gravitasi yang layak mereka terima. Ini lebih lanjut dibantu dan didukung oleh Dewan, yang mengeluarkan izin dan mengumpulkan biaya yang terkait dengan memelihara hewan, hanya sebagai latihan peningkatan pendapatan, membayar lip service dengan harapan dan kekhawatiran pembayar tarif mereka. Dewan harus bertanggung jawab untuk lebih dari sekadar mengumpulkan pendapatan terkait. Jika mereka mengharuskan orang untuk memiliki lisensi, mereka juga harus memikul kewajiban untuk memastikan bahwa perusahaan berlisensi yang mengeksploitasi hewan untuk keuntungan komersial, dijalankan dengan tepat dan mematuhi standar kemanusiaan, yang diharapkan oleh masyarakat. Saat ini, operator yang tidak bermoral akan mengutip persetujuan Dewan atas fasilitas mereka sebagai “izin” untuk beroperasi seperti yang mereka lakukan. Sikap ini secara terang-terangan mengesampingkan isu apakah hewan dipelihara dalam kondisi yang manusiawi, dan tidak boleh ditoleransi. Kita juga tidak boleh menoleransi reaksi Dewan, yang berpendapat bahwa tangan mereka terikat karena fasilitas tersebut sebelumnya memperoleh persetujuan Dewan. Jika kita serius tentang superioritas moral kita sebagai manusia yang berakal, kita perlu berbuat lebih baik, jauh lebih baik.

Pemerintah Negara Bagian dan Federal juga harus memiliki peran sentral dalam memantau harapan masyarakat. Sebagian besar kehidupan kita terkait dengan hewan peliharaan, dalam satu atau lain cara, baik sebagai pemilik atau konsumen. Kita perlu memastikan bahwa makhluk-makhluk yang mempertaruhkan nyawanya untuk kita setidaknya diperlakukan secara manusiawi, dan meskipun kita mengeksploitasi mereka, kita memiliki kewajiban untuk meminimalkan kekejaman dan kekejaman kita terhadap mereka. Sebagai warga negara yang peduli, kita memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa perwakilan terpilih kita bertanggung jawab dalam bidang kehidupan masyarakat ini, seperti di bidang lainnya. Adalah tanggung jawab mereka untuk memastikan bahwa harapan masyarakat terpenuhi.

Tidaklah cukup baik untuk menoleransi atau mengabaikan perlakuan tidak manusiawi terhadap hewan di komunitas kita, sama seperti kita menoleransi kekejaman dan ketidakmanusiawian terhadap anak-anak, yang juga merupakan anggota komunitas kita yang rentan. Kita harus menyamakan sikap kita terhadap perlakuan buruk terhadap hewan dalam banyak cahaya yang sama seperti kebencian kita dengan predasi orang dewasa pada anak-anak. Baik hewan maupun anak-anak tidak memiliki suara atau kekuatan untuk menolak bagaimana mereka diperlakukan, oleh karena itu, kita sebagai komunitas memiliki kewajiban untuk memperjuangkan perjuangan mereka.

Sebagai masyarakat, kesuksesan kita terkait erat dengan hewan peliharaan sebagai sahabat, atau sebagai makhluk yang kita eksploitasi untuk keuntungan komersial. Kita harus memikul tanggung jawab atas kesejahteraan mereka, tidak hanya ketika itu cocok untuk kita, tetapi sebagai tugas yang tak tergoyahkan; sama seperti kita menerima bahwa kita memiliki kewajiban untuk menegakkan kesejahteraan sesama warga negara dan hak-hak mereka. Pandangan agama yang telah lama dipegang bahwa manusia memiliki kekuasaan atas hewan benar-benar tidak memiliki tempat dalam masyarakat modern. Kita mungkin mengeksploitasi dan memanipulasi mereka untuk memenuhi kebutuhan kita, tetapi kita tidak boleh berpura-pura bahwa kita memiliki hak yang diberikan Tuhan untuk melakukannya. Fakta bahwa kita lebih cerdas daripada hewan yang berinteraksi dengan kita, merampas alasan kita untuk mengabaikan kesejahteraan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *