Menggunakan Video dan Vlog Sebagai Strategi Internet untuk Mendapatkan Pengunjung

Video adalah cara yang efektif untuk menyampaikan pesan kepada klien kami, namun masih kurang digunakan. Dengan ledakan web 2.0, video dapat didukung oleh sebagian besar situs dan juga dapat dihosting dengan murah. Vlog adalah singkatan dari videoblog. Ini adalah blog yang menggunakan video sebagai konten utama karena secara teknis ditautkan ke dalam posting videoblog. Vlog disertai dengan teks pendukung, gambar, dan meta data tambahan untuk memberikan konteks pada video. Vlog seperti Blog diperbarui secara berkala, umumnya mencakup refleksi pribadi, komentar dan sering memanfaatkan RSS untuk sindikasi ke situs web lain dan perangkat lunak agregator (pembaca rss).

Mengapa Menggunakan Video?

Jika audio memiliki pengaruh yang lebih download video tiktok tanpa watermark besar terhadap teks, visual mengambil semuanya. Visual memiliki keunggulan dalam hal konversi. Ini mengarah pada lebih banyak personalisasi sehingga keterlibatan pelanggan yang lebih besar.
Beberapa contoh video bisnis adalah:

o Menampilkan demo produk
o Presentasi layanan
o Seorang CEO memberikan pidato
o Penjelasan tentang prosedur
o Menampilkan kegunaan yang berbeda dari suatu produk
o Video menyenangkan
o Ciptakan interaksi
o berbagi dan akuisisi pengetahuan peer-to-peer

Video sebelumnya digunakan dengan hemat karena pertimbangan bandwidth dan peningkatan waktu pemuatan. Selain itu, konten diperlukan untuk pengoptimalan. Namun dengan diperkenalkannya Video Sitemap Protocol, pengoptimalan video telah dimungkinkan. Apalagi sekarang ada server media khusus untuk mengurus vlogging dan podcasting

Persyaratan:

o Mikrofon yang kompatibel dengan PC Anda
o Webcam yang memungkinkan Anda merekam video dan menyimpannya di hard drive komputer Anda.
ATAU
o Camcorder
o Perangkat lunak pengedit video

Bagaimana cara kerjanya?

1. Dapatkan mikrofon: Untuk merekam video, Anda harus memiliki mikrofon yang kompatibel dengan komputer Anda.
2. Dapatkan webcam.: Anda perlu mendapatkan webcam yang memungkinkan Anda merekam video dan menyimpannya di hard drive komputer Anda.
3. Luangkan waktu untuk Mempersiapkan konten vlog Anda: Luangkan waktu untuk memikirkan apa yang akan Anda katakan atau lakukan selama vlog Anda.
4. Rekam vlog Anda: Nyalakan mikrofon Anda, mulai webcam Anda dan mulai merekam. Simpan file setelah selesai.
5. Unggah file vlog Anda ke YouTube atau Google Video:
6. Dapatkan kode embedding dari file vlog yang Anda upload. Bergantian jika server Anda mendukung jenis media ini, unggah ke situs web Anda.
7. Salin kode penyematan: Setelah Anda mengunggah file vlog Anda ke YouTube atau Google Video, salin kode penyematan dan simpan.
8. Buat posting blog baru: Beri judul yang relevan dan tambahkan konten untuk memperkenalkan vlog Anda.
9. Tempelkan kode embedding untuk file vlog Anda ke dalam posting blog baru Anda. Menggunakan kode penyematan yang Anda salin sebelumnya untuk file vlog yang Anda unggah, tempel informasi itu ke dalam kode posting blog baru Anda.
10. Publikasikan posting blog baru Anda. Pilih tombol terbitkan di aplikasi blog Anda untuk mengirim posting blog baru Anda dengan vlog Anda di dalamnya secara online.

Memutuskan host video: Periksa berikut ini

Lihat video lainnya di situs. Apakah mereka berkualitas tinggi dan dalam selera yang baik, atau sedikit cabul dan tidak pantas? Pilih situs yang Anda rasa nyaman.

Periksa Batas Ukuran File: Situs hosting video web memiliki batasan yang berbeda-beda dalam ukuran file video yang mereka izinkan untuk Anda unggah. Umumnya Anda harus mengompres video Anda sebelum mengunggah sehingga memenuhi persyaratan ukuran file dari situs hosting video. Jika Anda harus mengompresnya terlalu banyak, video Anda mungkin tidak terlihat bagus saat diputar di web.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *